Thursday, 18 February 2010

Kau pergi..

'Allahuakhbar..Allahuakhbar!'


'lailahailallah..'

Selesai menunaikan tggjawab,beliau brgegas ke rumah Rasulallah S.A.W utk menjemput baginda bg mengimami solat subuh seperti biasa.Itulah Bilal B Rabah, mendpat penghormatan sbg penghulu ahli2 syurga di akhirat kelak.Namun, sperti yg dijangkakan para sahabat..

"Assalaamualaika ya rasulullah." Lalu dijawab oleh Fatimah r.a.: "Rasulullah s.a.w. masih sibuk dengan urusan baginda." Setelah Bilal r.a. mendengar penjelasan dari Fatimah r.a. maka Bilal r.a. pun kembali ke masjid tanpa memahami kata-kata Fatimah r.a. itu.

Apabila waktu subuh hampir hendak lupus, lalu Bilal pergi sekali lagi ke rumah Rasulullah s.a.w. dan memberi salam seperti tadi, kali ini salam Bilal r.a. telah di dengar oleh Rasulullah s.a.w. dan baginda berkata; "Masuklah wahai bilal, sesungguhnya penyakitku ini semakin tenat, oleh itu kamu suruhlah Abu Bakar mengimamkan solat subuh berjemaah dengan mereka yang hadir." Setelah mendengar kata-kata Rasulullah s.a.w. maka Bilal r.a. pun berjalan menuju ke masjid dengan rasa bersalah." Sebaik sahaja Bilal r.a. sampai di masjid maka Bilal r.a. pun memberitahu Abu Bakar tentang apa yang telah Rasulullah s.a.w. katakan kepadanya.


Abu Bakar r.a. tidak dapat menahan dirinya apabila ia melihat mimbar kosong maka beliau menangis sehingga ia jatuh pengsan. Melihatkan peristiwa ini maka berlaku kekecohan dalam masjid, sehingga Rasulullah s.a.w. bertanya kepada Fatimah r.a.; "Wahai Fatimah apakah yang telah berlaku?." Maka Fatimah r.a. pun berkata: "Kekecohan kaum muslimin, sebab ketiadaan Rasulallah bersama mereka." Kemudian Rasulullah s.a.w. memanggil Ali r.a. dan Fadhl bin Abas, lalu Rasulullah s.a.w. bersandar kepada kedua mereka dan terus pergi ke masjid. Setelah Rasulullah s.a.w. sampai di masjid maka baginda pun mengimami solat subuh.

Setelah selesai solat subuh maka Rasulullah s.a.w. pun berkata: "Wahai kaum muslimin, kamu semua sentiasa dalam pertolongan dan pemeliharaan Allah, oleh itu hendaklah kamu semua bertaqwa kepada Allah s.w.t. dan mengerjakan segala perintahnya. Sesungguhnya aku akan meninggalkan dunia ini dan kamu semua, dan hari ini adalah hari pertama aku di akhirat dan hari terakhir aku di dunia."

Setelah berkata demikian maka Rasulullah s.a.w. pun pulang ke rumah baginda. Kemudian Allah s.w.t. mewahyukan kepada malaikat lzrail: "Wahai lzrail, pergilah kamu kepada kekasihku dengan sebaik-baik rupa, dan apabila kamu hendak mencabut rohnya maka hendaklah kamu melakukan dengan cara yang paling lembut sekali. Apabila kamu pergi ke rumahnya maka minta izinlah lerlebih dahulu, kalau ia izinkan kamu masuk, maka masukiah kamu ke rumahnya dan kalau ia tidak izinkan kamu masuk maka hendaklah kamu kembali padaku."


Sebaik sahaja malaikat lzrail mendapat perintah dari Allah s.w.t. maka malaikal lzrail pun turun dengan menyerupai orang Arab Badwi. Setelah malaikat lzrail sampai di hadapan rumah Rasulullah s.a.w. maka ia pun memberi salam: "Assalaamu alaikum yaa ahia baitin nubuwwati wa ma danir risaalati a adkhulu?" [Mudah-mudahan keselamatan tetap untuk kamu semua sekalian, wahai penghuni rumah nabi dan sumber risaalah, bolehkan saya masuk?" Apabila Fatimah mendengar orang memberi salam maka ia-pun berkata; "Wahai hamba Allah, Rasulullah s.a.w. sedang sibuk sebab sakitnya yang semakin berat."

Kemudian malaikat lzrail berkata lagi seperti dipermulaannya, dan kali ini seruan malaikat itu telah didengar oleh Rasulullah s.a.w. dan Rasulullah s.a.w. bertanya kepada Falimah r.a.: "Wahai Fatimah, siapakah di depan pintu itu." Maka Fatimah r.a. pun berkata: "Ya Rasulullah, ada seorang Arab badwi memanggil mu, dan aku telah katakan kepadanya bahawa anda sedang sibuk sebab sakit, sebaliknya dia memandang saya dengan tajam sehingga saya merasa menggigil badan saya." Kemudian Rasulullah s.a.w. berkata; "Wahai Fatimah, tahukah kamu siapakah orang itu?." Jawab Fatimah; "Tidak ayah." Dia adalah malaikat lzrail, malaikat yang akan memutuskan segala macam nafsu syahwat yang memisahkan perkumpulan-perkumpulan dan yang memusnahkan semua rumah serta meramaikan kubur." Fatimah r.a. tidak dapat menahan air matanya lagi setelah mengetahui bahawa saat perpisahan dengan ayahandanya akan berakhir, dia menangis sepuas-puasnya

Apabila Rasulullah s.a.w. mendengar tangisan Fatimah r.a. maka baginda pun berkata: "Janganlah kamu menangis wahai Fatimah, engkaulah orang yang pertama dalam keluargaku akan bertemu dengan aku." Kemudian Rasulullah s.a.w. pun menjemput malaikat lzrail masuk. Maka malaikat lzrail pun masuk dengan mengucap: "Assalamuaalaikum ya Rasulullah." Lalu Rasulullah s.a.w. menjawab: "Wa alaikas saalamu, wahai lzrail engkau datang menziarahi aku atau untuk mencabut rohku?" Maka berkata malaikat lzrail: "Kedatangan saya adalah untuk menziarahimu dan untuk mencabut rohmu, itupun kalau kamu izinkan, kalau kamu tidak izinkan maka aku akan kembali." Berkata Rasulullah s.a.w.: "Wahai lzrail, di manakah kamu tinggalkan Jibril?" Berkata lzrail: "Saya tinggalkan Jibril di langit dunia, semua para malaikat sedang memuliakan dia.


Tidak beberapa lama kemudian Jibril a.s. pun turun dan duduk dekat kepala Rasulullah s.a.w. Apabila Rasulullah s.a.w. melihat kedatangan Jibril a.s. maka Rasulullah s.a.w. pun berkata: "Wahai Jibril, tahukah kamu bahawa ajalku sudah dekat" Berkata Jibril a.s.: "Ya aku memang tahu."

"wahai jibril, apakah yg dijanjikan oleh Allah untukku disisiNya?"

"wahai Rasulallah, sesungguhnya para malaikat telah berbaris hingga ke syurga, semuanya menanti untuk menyambut ketibaan rohmu ya rasulallah'

Ternyata jawapan itu belum memuaskan hati Rasulallah.Sekali lagi baginda bertanya,

"wahai jibril, apakah yg dijanjikan oleh Allah untukku disisiNya?"

"Sesungguhnya para bidadari telah berhias, sungai2 telah mengalir, semuanya bagi menyambut ketibaan rohmu ya Rasulallah"

"wahai jibril. apakah yg disediakan oleh Allah untukku disisiNya??".Kebimbangan baginda semakin bertambah.

"wahai Rasulallah, sesungguhnya tuan lah org yg pertama yg dapat memberi syafaat"

Sesungguhnya Rasulallah S.A.W seorang yg sangat penyayang.Jawapan ketiga itu pun masih belum memuaskan hati baginda, memang selayaknya baginda digelar sebaik-baik manusia,sebaik-baik contoh,dan juga insan yg mulia.Baginda terus bertanya.

"wahai jibril. apakah yg disediakan oleh Allah untukku disisiNya????"

Namun begitu, Jibril mula mengesan sesuatu.lantas malaikat pengutus wahyu itu bertanya

"wahai Rasulallah, apakah sebenarnya yg tuan risau kan, apakah yg sebenarnya yg tuan bimbangkan?"

"tentang kegelisahan ku, apakah yg akan terjadi kepada umat yg membaca al-Quran sesudahku?, apakah yg akan terjadi kepada org yg berpuasa pada bulan Ramadhan sesudahku?
dan Apakah yg akan terjadi kepada org yg mengunjungi baitullah sesudahku??.."

"ya rasulallah, sesungguhnya Allah telah mengharamkan syurga kepada semua umat melainkan umatmu memasukinya terlebih dahulu.."


Kau masih tersenyum mengubat lara
selindung derita yang kau rasa
senyuman yg mententeramkan
setiap insan yg kebimbangan

Hakikatnya tak tertanggung lagi derita
di pangkuan isterimu Humaira
menunggu saat ketikanya
diangkat rohmu bertemu yg Esa

Tangan dicelup di bejana air
Kau sapu di muka mengurangkan pedih
beralun zikir menutur kasih pada umat
dan Akhirat...

Dan tibalah waktu ajal bertamu
penuh ketenangan jiwamu berlalu
linangan air mata syahdu
iringi pemergianmu

Oh sukarnya..untuk umat menerima
bahkan payah...untuk Umar mempercaya
tetapi iman..merelakan jua
bahawa manusia kan mati akhirnya

Tak terlafaz kata mengungkap hiba
gerhanalah seluruh semesta
walaupun kau telah tiada
bersemarak cintamu selamanya

Ya rasulallah, kau tinggalkan kami
warisan yang abadi
dan bersaksilah sesungguhnya
Kami merinduimu..


1 comments:

MiztER MURTphalanx! said...

Selawat dan Salam ke atas junjungan besar Rasulullah...

Mulia nye dirimu memulakan dakwah seorang diri yg kini hampir 2 billion ummat mengikuti jejak mu..

Ya Rasulullah, hina nye diriku untuk menerima syafaat mu.. Namun x ku rela berpanas di Mashyar tanpa sempat bertemu Mu ya Rasulullah...